Minggu, 09 Oktober 2011

Kesultanan Palembang


Selayang Pandang
  kebangkitan
 Kesultanan Palembang Darussalam
Termasuk peninggalan-peninggalanya

KESULTANAN PALEMBANG DARUSSALAM merupakan kesultanan yang berada di Nusantara yang saat ini hampir dilupakan, maka dibuat Selayang Pandang Kesultanan Palembang Darussalam yang hampir dilupakan orang dan latar belakangnya, perlunya di bangkitkan kembali Kesultanan Palembang Darussalam di bumi Negeri Palembang Darussalam ini.
Dimulai dari SUSUHUNAN ABDURRAHMAN sebagai pencetus Kesultanan Palembang Darussalam sampai diasingkannya SRI PADUKA SUSUHUNAN RATU MAHMUD BADARUDDIN ke Ternate (1821.Telah terjadi perpecahan para zuriat atau kerabat Kesultanan Palembang Darussalam yang sengaja dilakukan oleh Belanda atau arang yang bekerja sama dengan Belanda(kaki tangan Belanda)yang mengaku- ngaku Zurait Sultan Palembang Darussalam dengan cara mereka membuat SISILLAH palsu, mengadu domba, menyimpangkan sejarah dan menghilangkan fakta-fakta KesultananPalembang Darussalam.
Tidak dapat dipungkiri atau dihilangkan dari tulisan sejarah, bahwa pada abad ke-17 sampai abad ke-19 dinegeri Palembang Darussalam merupakan pusat Pemerintahan Kesultanan Palembang Darussalam, dan yang mencanangkan  Kesultanan Palembang Darussalam adalah SRI PADUKA SUSUSHUNAN ABDURRAHMAN(wafat dan dimakamkan dilokasi CANDI WALANG Palembang Darussalam).
SULTAN-SULTAN PALEMBANG DARUSSALAM YANG MEMERINTAH DI KESULTANAN PALEMBANG DARUSSALAM.


Susuhunan Abdurrahman Khalifatul Mukminin sebagai pencetus kesultanan Palembang Darussalam. Memerintah tahun 1069-1118 H atau 1226-1706 M.

Sultan Muhammad Mansyur Jayo Ing Lago Bin Susuhunan Abdurrahman.  Memerintah Tahun 1118-1126 H atau1706-1714 M.

SULTAN AGUNG KOMARUDDIN.
Sultan Agung Komaruddin bin susuhunan Abdurrahman. Memerintah tahun 1126-1136 H atau 1714-1724 M.

SULTAN ANOM ALI MUDDIN.
Sultan Anom Alimuddin bin Sultan Muhammad Mansyur Jayo Ing Lago. Hanya namanya saja sultan tapi tidak memerintah.

Sultan Mahmud Badaruddin Jayo Wikramo (SMBI) bin Sultan Muhammad Mansyur Jayo Ing lago. Memerintah tahun 1136-1171 H atau 1724-1758 M. Wafat  dan dimakamkan di Kawah Tengkurep Lemabang Palembanag.

Susuhunan Ahmad Najamuddin Adi Kusumo bin sultan Mahmud Badarruddin Jayo Wikramo. Memerintah tahun 1171-1190 atau 1724-1758 M.

Sultan Muhammad Bahauddin Bin Ahmad Najamuddin Adi Kesumo.Memerintah tahun 1190-1218 H atau 1776-1803 M.Wafat 22 Zdulhijjah 1218 (4 April1803),dimakamkan loakasi Kawah Tengkurep Lemabang Palembang.

Sulatan Ratu Mahmud Badaruddin bin Muhammad Bahauddin. Diangkat menjadi  sultan Palembang Darussalam pada hari selasa, 22 Dzulhijjah1218 H atau 4 April 1803.

Drs. Raden Muhammad Sjafei Prabu Diradja.SH. Diangkat menjadi sultan  hari senin tanggal 29 Dzulhijjah 1423 H atau 3 Maret 2003 M jam 10:00 wib di masjid Lawang Kidul.Berdasarkan silsilah Sultan Mahmud  Badaruddin III  KOMBES POL Drs.Raden Muhammad Sjafei Prabu Diradja.SH adalah Zuriat Ke-lima dari Sultan Mahmud Badaruddin III. LIHAT SILSILAH.

Susuhunan Abdurrahman Khalifatul Mukminin sebagai pencetus  kesultanan Palembang Darussalam .Memerintah tahun 1069-1118 H atau 1226-1706 M.
Mempunyai putra putri :

PANGERAN ADI PATI.
SULTAN MUHAMMAD MANSYUR JAYO ING LAGO.
RADEN NAYU DIPO KUSUMO.
PANGERAN TEMENGGUNG.
RADEN NAYU ADIA NINGRAT.
RADEN NAYU DITA KESUMO.
RADEN KESUMO BARATA.
RADEN KOMARUDDIN (bergelar Sultan Agung Komarudin)
RADEN SURYA DILAGO (bergelar Penembahan)
RADEN SUBAKTI (bergelar Pangeran Surya Wikrama).
RADEN NUSANTARA (bergelar Pangeran Cakra Kesumo).
RADEN WIRANTARA.
RADEN SUWILA
RADEN SUKARATA.
RADEN GANTIAN.
RADEN KURIPAN.
MAS AYU ASTERA WIJAYA.
MAS AYU SURA WIJAYA.
MAS AYU SUTA KESUMO.
MAS AYU WAYATI
MAS AYU UBAT
MAS AYU IROWATI
MAS AYU JANAKI 
Sultan Muhammad Mansyur Jayo Ing Lago Bin Susuhunan Abdurrahman. Memerintah Tahun 1118-1126 H atau1706-1714 M.Wafat dan dimakamkan di Kebon Gede Palembang.
Mempunyai putra putri :

SULTAN ANOM ALI MUDDI.
RADEN NAYU GARIAN.
SULTAN MAHMUD BADARUDDIN JAYO WIKRAMO.
RADEN BUNCIT (Bergelar Pangeran Dipo).
PANGERAN PURBAYA.
RADEN NAYU PENAGAK.
MASAYU GADAH
MASAYU TIBA
PANGARAN ADI MENGGALA.
RATU MAS GELAMAK.
RADEN NAYU SAMADI.
RADEN SULUB.
RADEN NAYU MANDARAGA.
RADEN BADUT bergelar Pangeran Adi Pati.
RADEN NAYU PATI bergelar Raden Nayu Penghulu.
RADEN GALAI GEDIH bergelar Pangeran Adi Pati.
RADEN BALAI KECIK  bergelar Pangeran Jaya Wikrama.
RADEN NAYU GEDIH.
RADEN NAYU KECIK.
RADEN NAYU PENENGAH.

Sultan Mahmud Badaruddin Jayo Wikramo (SMBI) bin Sultan Muhammad Mansyur Jayo Ing lago.Memerintah tahun 1136-1171 H atau 1724-1758 M.Wafat  dan dimakamkan di Kawah Tengkurep Lemabang Palembanag.
Mempunyai putra putri :
RADEN GEMUK BELATI bergelar Pangeran Ratu.
SUSUHUNAN AHMAD NAJAMUDDIN ADI KESUMO.
RADEN MUHAMMAD ZAINUDDIN bergelar Pangeran penembahan dara putih.
RADEN NAYU JENDUL.
RADEN RUSTAM Arya Kesuma.
RADEN PILIT begelar Pangeran Adi pati Binjar Kutama.
RADEN NAYU FATIMAH.
RADEN NAYU AISYAH.
RADEN SURYO DILAGO begelar RadeN Temenggung.
RADEN BALI bergelar Pangaran Nata Kesuma .
RADEN NAYU BUGIS.
RADEN CUPIT bergelar Pangeran Kesuma Dilago.
RADEN NAYU MARIAM.
RADEN NAYU MARIAH.
PANGERAN SULAIMAN.
RADEN NAYU KARIMAH.
RADEN NAYU AMINAH.
RADEN NAYU SUMBEL.
PANGERAN MUHAMMAD YUSUF.
PANGERAN CIK.
RADEN NAYU JAMILAH.
RADEN NAYU JAMILAN.
RADEN NAYU ROPIAH.
RADEN USMAN bergelar Pangeran Nata Kesuma.
RADEN NAYU SALIMAH.
RADEN KOMERING.
RADEN BELITI.
RADEN MUHAMMAD HUSEIN.
RADEN IBRAHIM.
RADEN NAYU KHODIJAH.
RADEN NAYU SOPIAH.
RADEN NAYU DARIAH.
RADEN NAYU KATIAH.

Susuhunan Ahmad Najamuddin Adi Kusumo bin sultan Mahmud Badarruddin Jayo Wikramo.Memerintah tahun 1171-1190 atau 1724-1758 M.Wafat 22 Dzulhijjah 1218 atau 4 April 1803 M dan dimakamkan lokasi kawah Tengkurep.
Mempunyai putra putri :

SULTAN MUHAMMAD BAHAUDDIN.
PANGERAN DIPO KESUMO BALKIAH.
PANGERAN PURBAYA ABDULLAH.
RADEN NAYU JAYA KESUMA.
RADEN  NAYU  ADI WIJAYA.
RADEN NAYU NATA WIKRAMA.
RADEN SAWAL.
PANGERAN SURYA WIJAYA SYAMSUDDIN.
PANGERAN SUTA WIJAYA SAHABUDDIN.
RADEN NAYU HABIBAH.
RADEN NAYU MARIAH.
RADEN NAYU LATIAH.
RADEN ALI.
PANGERAN KESUMA WIJAYA
PANNGERAN SUTA DINATA.
PANGERAN SUTA WIKRAMA.
RADEN NAYU HASANAH.
RADEN NAYU JAMALIAH.
RADEN NAYU CEK BURI.
Sultan Muhammad Bahauddin Bin Ahmad Najamuddin Adi Kesumo.Memerintah tahun 1190-1218 H atau 1776-1803 M.Wafat 22 Zdulhijjah 1218 (4 April1803),dimakamkan loakasi Kawah Tengkurep Lemabang Palembang.
Mempunyai putra putri :
Dari Ratu agung :

SUSUHUNAN RATU MAHMUD BADARUDDIN (PANGERAN RATU MUHAMMAD HASAN).
SUSUHUNAN HUSIN DIAUDIN (RADEN HUSIN-PANGERAN ADI MENGGALO ATAU SULTAN MUDO)semasa inggris bergelar SULTAN AHMAD NAJAMUDDIN.
RADEN NAYU PURBO NEGARO BALKIAH.
RADEN NAYU HAMIDAH MANGKU NEGARO.
RADEN  NATO HASYIAH KERAMO.
RADEN NAYU BARIAH WIKRAMO.
RADEN MUHAMMAD HANAPIAH.
PANGERAN BUPATI PENEMBAHAN HAMIM.
PANGERAN ADI PATI ABDURRAHMAN.

Bukan Dari Ratu Agung :

PANGERAN JAYA WIKRAMA MAHJUD.
RADEN NAYU DITA KESUMA.
RADEN NAYU NATA KESUMA.
RADEN NAYU CITERA.
PANGERAN NATA KERAMA MAHJUB.
PANGERAN NATA WIKRAMA LAMUDIN
PANGERAN NATA DINATAZA QOYUDIN.
PANGERAN PENGHULU NATO KESUMO FAHARUDDIN
RADEN NAYU ZARIMA
PANGERAN NATA WIJANA.
RADEN NAYU HALIA.
PANGERAN NATA WIGUNA.
RADEN IBRAHIM.

Sulatan Ratu Mahmud Badaruddin II bin Muhammad Bahauddin .Diangkat menjadi  sultan Palembang Darussalam pada hari selasa,22 Dzulhijjah1218 H atau 4 April 1803.Wafat Pagi Jumat 14 sofar 1269 jam 06:00 di Ternate (Maluku Utara).
Mempunyai putra putri 62 orang dan yang mempunyai zuriat 25 orang :
SULTAN AHMAD NAJAMUDDIN PANGERAN RATU.
PANGERAN BUPATI HAMZA.
PANGERAN PRABU KESUMO ABDUL HAMID.
RADEN NAYU FATIMAH PURBAYO ABDUL RAHIM.
PANGERAN PRABU DIRADJAH HAJI ABDULLAH.
RADEN NAYU HAZIMAH SAID UMAR MUHAMMAD ASEGAF.
PANERAN PRABU WIKRAMO ABDUR RAHMAN.
PANGERAN PRABU NINDITO MUHAMMAD.
RADEN NAYU HALIMAH KERAMO NATO.
PANGERAN PRABU DILAGO MUHSIN.
PANGERAN SURYO DILAGO TOHA.
PANGERAN PRABU MENGGALO UMAR.
PANGERAN PRABU DIWONGSO MUHAMMAD ZEN.
PANGERAN PRABU MENGGALO NATOALWI.
PANGERAN PRABU DIKAROYASIN.
PANGERAN SURYO KESUMO SALEH.
PANGERAN KESUMO MENGGALO MAHDOR.
PANGERAN KESUMO DIRAJOMUHAMMAD SAPIN.
PANGERAN KESUMO DIMKIAH MUHAMMAD HANAN.
PANGHERAN SUTO DIRAJOABU BAKAR.
RADEN NAYU SALIMAHKERAMO DIRADJO.
PANGERAN SUTO DIRAJO ABU BAKAR.
PANGERAN SUTO WIJAYA.
PANGERAN PUTRO DINATO ALI.
RADEN NAYU KHOTIMAH KERAMO JAYO.

Sri Paduka Pangeran Prabu Diradja bin SUSUHUNAN Ratu Mahmud Badaruddin (SMBII) .Dan mempunyai putra putri :
RADEN AHMAD.
RADEN MUHAMMAD MAHIM .
RADEN NAYU CIK.
RADEN NAYU AMINAH.
RADEN MUHAMMAD SAID.
RADEN MUHAMMAD AMINULLAH.
RADEN ABDUL SOMAD
RADEN HAJI ABDUL HABIB PRABU DIRADJAH.
RADEN ABDUL MUJIB.
RADEN HASAN.
RADEN NAYU JUBAIDAH.
RADEN NAYU AISYAH.
RADEN NAYU NUR.
RADEN NAYU KALSUM.
RADEN NAYU ZAINAB.

RADEN HAJI ABDULL HABIB PRABU DIRADJAH II bin Pangeran Prabu Diradjah Haji Abdullah.Dan mempunyai Putra putri :

RADEN HAJI ABDURRAHMAN.
RADEN HAJI UMAR.
RADEN HAJI USMAN.
RADEN HAJI MUHAMMAD.
RADEN AHMAD.
RADEN HAJI SJARIF PRABU DIRADJAH III.  

RADEN HAJI SJARIF PRABU DIRADJA III bin Raden Haji Abdull habib prabu
diradja II.

Dan mempunyai putra putri :

RADEN MUHAMMAD ALI.
RADEN AYU MAIMUNAH.
RADEN HAJI ABDUL HAMID PRABU DIRADJAH IV .
RADEN HAJI MUHAMMAD HADI / NUR.
RADEN HAJAH SYARIFAH.
RADEN MUHAMMAD BAHAUDDIN.
RADEN HAJAH AYU FATIMAH.

RADEN HAJI ABDUL HAMID PRABU DIRADJA IV,istri Raden Ayu Hajah Aminah dan mempunyai anak :
SULTAN MAHMUD BADARUDDIN  PRABU DIRADJA (SMBIII) RADEN MUHAMMAD SJAFEI PRABU DIRADJA.
RADEN AYU MARIAM ASDA.
RADEN AYU NUR HASANAH.
RADEN ABDURRAHMAN.
RADEN AYU FAUZAH SYAFRITA /TUTI . 
SULTAN MAHMUD BADARUDDIN  PRABU DIRADJA (SMBIII) RADEN MUHAMMAD SJAFEI PRABU DIRADJA bin Raden Haji Abdul Hamid Prabu Diradjah IV dan mempunyai putra putri :
§  RADEN AYU ULYA DIRADJA (WAFAT BANDUNG,MAKAM SUMEDANG.
§  RADEN AYU RATIH RANIA KERAMA DIRADJA.
§  RADEN AYU RATNA MUTIA.
§  RADEN MUHAMMAD FAUWAZ DIRADJA gelar Pangeran Ratu Jaya wikrama.

Melihat perkembangan yang terjadi di Palembang Darussalam yang kian lama akan menuju Kehancuran Dan Perpecahan, Khususnya dalam Adat Istiadat, tata Kerama, Sopan Santun, maka beberapa Tokoh-Tokoh Ulam dari beberapa daerah (Ulama dari Palembang, Bangka, Kalimantan) beserta pra Zuriatatau Kerabat Kesultanan Palembang Darussalam yang berada di Palembang (antara lain Zuriat Pangeran Prabu Diradjah Haji Abdullah, Prabu Diwongso Muhammad Zen Bin Susuhunan Ratu Mahmud Badaruddin), dan pada umumnya para Ulama-ulama tersebut belum begitu banyak di pengaruhi oleh kepentingan pribadi telah mendapat petunjuk dari ALLAH S.W.T, mengadakan Musyawarah.

Musyawara ini bertujuan mencegah dari perpecahan, Sifat adu domba, Hasut menghasut, iri hati dan Dengki serta berusaha agar Negeri Palembang Darussalam ini dapat memenuhi harapan dari Sultan-sultan Palembang Darussalm terdahulu, diharapkan  Negeri Palembang Darussalam memang NEGRI KESELAMATAN terhadap mahluk ALLAH S.W.T baik didunia maupun diakhirat.

Maka disusunlah beberapa kegiatan -kegiatan untuk menggugah Sesepuh dan Tetuo Masyarakat Negri Palembang Darussalam(dari Guguk Raden, Masagus ,Kemas, Kiagus dan Tokoh-tokoh Masyarakat Palembang Darussalam).
Dari hasil Musyawarah adat Sesepuh dan Tetuo Palembang Darussalam pada tanggal  22Dzulhijjah 1423 atau 24 Februari 2003 M di Auditorium IAIN RADEN FATAH Palembang yang dihadiri lebih dari 175 orang tokoh masyarakat dari 1 Ulu samapai 16 Ulu dan 1 Ilir sampai 36 Ilir, antara lain menginginkan kembali timbulnya atau bangkitnya Kesultanan Palembang Darussalam (yang telah hilang selama 182 tahun)seta dibentuknya Majelis Musyawarah Adat Palembang Darussalam, untuk mengali Melestarikan Adat Istiadat,Tata Kerama,Sopan santu di Negeri Palembang Darussalam.

Mencari Tokoh Pelopor, Penggerak dan Panutan Juga sebagai SULTAN PALEMBANG DARUSSALAM. Untuk mencarinya tentu tidaklah mudah, karena banyak merasa yang berhak Menjadi Sultan Palembang Darussalam. Untuk mencegah terjadinya perselisihan dibelakang hari diantara para Zuriat, maka disusunlah Pedoman-Pedoman atau Persaratan-persaratan, Memilih,  Meneliti, Menentukan sebagai Sultan Palembang Darussalam.

Makam Raja di kawasan 2 Ilir Kecamatan Ilir Timur II dikenal sebagai latar belakang Penyebaran agama islam di di Sumatera Selatan (Palembang) yaitu makam Kiayi Gede Ing Suro. Dimakam ini dimakamkan Kiayi Gede Ing Suro dia sebagai pendiri pondasi dalam penyebaran agama islam dan memerintah pada Tahun 1545 Masehi.

Penyebaran yang di lakukan Kiayi Gede Ing Suro di Sumsel(Palembang) bermula Palembang menjadi daerah perebutan kekuasaan Demak, Raden Fatah menunjuk  Sido Ing Lautan untuk menggantikan Ariodillah sebagai wakil Kesultanan Demak di Palembang. Kemelut Perebutan ini menyebabkan Para Priayi-Priayi dari Demak pindah ke Palembang yang di pimpin oleh Kiayi Gede Ing Suro (anak dari Pangeran Sido Ing Lautan) dan menetap serta wafat di Palembang, dia menyebarkan agama islam di Palembang.

Demak berhasil menaklukan Mataram Karena prilaku Mataram Yang semena-mena dan awal Palembang yang berdaulat di masa Pemerintahan Susuhunan Abdurrahman Khalifatul Mukminin Sayidul Imam Kiemas Endi, dia memproklamasikan putus hubungan dengan Mataram pada 1659 dia juga dikenal sebagai Pangeran Ario Kesuma Abdurrahim bergelar Sultan Abdurrahman Khalifatul Mukminin Sayidil Imam KIemas Endi kemudian   Sultan abdurrahman Kiemas Endi Melepaskan diri dari pemerintahan Demak dan memproklamasikan kemerdekaan Kesultanan Palembang Darussalam. Dia sebagai pelopor sekaligus penyebaran agama islam di Palembang Darussalam ini pada tahun 1069-1118 H atau 1659-1706 M. Dan Wilaya Pemerintahan dan penyebaran Agama islam waktu itu adalah Propinsi Sumatra Selatan termasuk Bangka Belitung, jambi, Lampung, dan Bengkulu, serta termasuk lingkungan Batanghari Sembilan.

Dan sekarang ini untuk mempererat tali silahturahmi agama islam di Palembang, maka telah diadakan berbagai Festifal-Festipal Palembang Darussalam dan mengadakan lomba  bernuansakan Islam di tiap tahunnya. Acara ini dilakukan agar makin kokohnya agama Islam di Palembang.

Dalam lingkungan keluarga kesultanan Palembang Darusallam digunakan gelar-gelar Keluaga Antara lain :

- SUSUHUNAN (Bilamana Sultan telah mengangkat penggantinya).
- Pangeran Ratu (Calon pengganti Sultan/Putra mahkota).
- PANGERAN BUPATI, ADI PATI, PRABU,  SURYO, KESUMO, SUTO,  NATO,
   WIRO, SASTRO DLL.
- PANGERAN PRABU (Anak Sultan yang lahir masih menjadi atau 
  menjabat Sultan.
- RADEN (RADEN NAYU/AYU) Orang tua dari laki-laki yang bergelar Raden.
- MASAGUS (MASAYU)Orang tua dari laki-laki yang bergelar Masagus.
- KEMAS  (NYIMAS) orang rua dari laki-laki yang bergelar Kemas.
- KIAGUS (NYAYU), Orang tua dari laki-laki yang bergelar Kiagus.

YANG MENIKAH DILUAR ZURIAT KESULTANAN AGAR DI BERIKAN GELAR SEBAGAI BERIKUT:

- Untuk Raden Ayu (Suamminya diberi gelar Radin Muhammad dan anak-
  anaknya Radin Muhammad dan Radin Ayu)
- Untuk Masayu (Suaminya diberi gelar Masiagus Muhammad dan anak-
  anaknya Masiagus Muhammad dan Masiayu).
- Untuk Nyimas (Suaminya diberi gelar Kiemas Muhammad dan anak-
  anaknya Kiemas Muhammad dan Nyiemas Nyayu).
- Untuk Nyayu  (Suaminya deberi belar Kieagus Muhammad  dan anak-
  anaknya Kieagus Muhammad dan Nyiayu).

Gelar-gelar ini dipergunakan atau di pakai menurut adat-istiadat Kesultanan Palembang Darussalam(berdasarkan Zuriat Laki-laki, dan merupakan pembagian tugas dan jabatan dilingkingan Palembang Darussalam, dan rasa untuk memecah belah persatuan dan kesatuan dilingkungan Kesultanan. Maka dimasa penjajahan Belanda menimbulkan beberapa pengertian tentang gelar tersebut yang dibuat oleh penjajah dan golongan tertentu yang akhirnya dapat membenci Zuriat Kesultanan Palembang Darussalam. Sehingga yang berhak  dan seharusnya memakai gelar-gelar tersebut merasa malu MEMEKAI GELAR.



STEMPEL/CAP. PENINGGALAN Sultan Mahmud Badaruddin II ,asli ada pada Sultan Mahmud badaruddin Prabu Diradja (SMB III)sekarang.Stempel atau Cap ini di gunakan Susuhunan Sultan  Mahmud Badarruddin II sewaktu masa Pemerintahannya.









Lukisan. lukisan  yang menggambarkan keberangkatan Sultan Mahmud Badaruddin II beserta sebagian keluarga ke Ternate, yang pada waktu itu SMBII dijebak oleh Belanda dengan cara mngundang makan malam, bersama sebagian keluarga diasingkan ke Ternate.Asli ada pada Sultan  Prabu Diradja SMBIII





DENAH.  Keraton Benteng Besak Kuto Anyar yang di bangun oleh Sultan Muhammad Bahauddin bin Susuhunan Ahmad Najamuddin adi Kesumo.Asli ada pada. Sultan Mahmud badaruddin Prabu  diradja(SMBIII).

NASKAH. Kediaman Istana  Sultan Mahmud Badaruddin II sewaktu dalam pengasingan selama 32 tahun  di Ternate(Maluku Utara) di buat oleh Raden Haji Abdul Habib Prabu Diradjah Bin Pangeran Prabu Diradjah Haji Abdullah .Asli ada pada Sultan Mahmud Badaruddin  Prabu Diradja (SMBIII).






SONGKET ,Kain Bangsawan Kebanggaan Palembang.

Songket, adalah kain kebudayaan yang di wariskan oleh luluhur terdahulu,yang merupakan peninggalan Kerajaan Sriwijaya.dan sudah menjadi ciri khas masyarakat Palembang.Bagi warga Sumatera Selatan   
umumnya Palembang khususnya, kain songket bukan sekadar untuk seseorang yang dihormati.Kain kebanggaan wong kito ini sudah menjadi kelengkapan khusus dalam berbagai upacara adat. Bagi pasangan yang akan menikah, misalnya kain songket kini menjadi syarat antar-antaran pengantin pria juga dalam pesta pernikahan yang bahkan para undangan atau tuan rumah rata-rata memakai kain khas ini. kain songket mulai dikenal di Palembang sekitar abad VII, masa Kerajaan Sriwijaya.Songket berasal dari kata tusuk dan cukit yang disingkat menjadi suk-kit.Dalam perkembangannya kemudian,suk-kit banyak dilafalkan sebagai sungkit,dan kemudian berubah menjadi songket.
Ciri khas kain songket adalah penampilannya yang mencerahkan dengan benang emas dan kain yang halus karena berbahan dasar sutra.sekarang sudah banyak di disign menjadi baju-baju kebuya tradisiona maupun modern,banyak orang berekspresi dalam mendisig songket
untuk memadukan baju rancangannya dengan kain-kain songket.Baik yang bawahannya sudah kain,maupun celana panjang atau pun dalam bentuk busana . Kain songket  dijadikan sebagai selendang pemanis penampilan kamu.Saat ini harga kain songket, yang seluruhnya buatan tangan ini, berkisar dari satu juta rupiah hinggapuluhan juta,karena motif yang beragam.


AHAD = MINGGU                
ALIT  = KECIL
ANGENG = BESAR
ANGGON = BAGUS ,TERBAIK
ANGSAL = BOLEH
ANOM = MUDAH
ANYAR = BARU
ATURI = SILAHKAN
AYUN  = AKAN,MAU,HENDA
AWAN TANGI=SIANG BANGUN

BAITO = PERAHU
BANAR = HABIS
BANGKING = BAWAAN
BAKTO = BAWAK GAWAK
BAYAK = KATA
BEREBANGUN = BERPACARAN
BERUNANG = TADOK ,BAKUL
BETOSEH = BERCERITA
BUNCIT = BELAKANG
BUNCITAN = PALINGBELAKANG

CELEKETAN=MENGUASAI/PINTAR   
CERIOS = CERITA
DADOS = JADI
DALEM = TEMPAT TINGGAL
DAMEL= KERJA
DANTEN = SEMUA
DEDENYO= BUKANYA
DERENG = BELUM
DIATURI = DIPERSILAHKAN
DIPUNDI = DIMANA
DIPUNDI = DIMANA
DOMIK = SUAMI
DUMIN = DULU

EMBIL =  AMBIL
ENGGEH =  YA
GUDU =  BOTOL
KATAH =  BANYAK
KAWO =  KOPI
KULO = SAYA,AKU
KEBUTIRAN = KETAHUAN
KENGKEN =  SURUH
KELAMBI = BAJU
KELAP = KATA
KEPUNDI= KEMANA
KERIHIN = DAHULU
KESAH = PERGI
KETINGALAN = KELIHATAN
KIRANG = KURANG

LANGKUNG = PANJANG
LAMBAT,LAMI = LAMA
LALI  = LUPA
LIAN = LAIN
LESER = BENAR

MAK NIKU   = MAK ITU ,BEGITU
MAK NIKI    =MAK INI,BEGINI
MAJENG      = BAIKLAH
MAK PUNDI  = BAGAIMANA
MANJING     = MEMPAN , AMPUN
MANTUK      = PULANG
MATU MALER= MASIH
MATUR        = MASIH
MANJING      = BESOK
MENGKIN      = NANTI
MEKUNG       = BERAK
MUNTUP    = MONCOL =DATANG
MUNTUT    = NERBAB SENGAJA

NANO= TIDAK
NAMI = NAMA
NAPI = APA
NIKI =INI
NIKU = ITU
NIKO = ENGKAU,ANDA,KAMU
NADO,DAHAR = MAKAN
NENGALI = MELIHAT
NGANAR = NUMBUR
NGATURAMIT =PERMISI
NGERIKI = DISINI
NGERIKU =DISITU
ESUNG = BERI
NGESUNG = MEMBERI
NGERUNUT = MENCAR
NUMBAS = BELI
NGULEMI = MENGUNDANG
PADEM = MENINGGAL,MATI
PAMIT= PERMISI
PANGGIH = BERTEMU
PANJANG = PIRING
PAPAK,MAPAK =TERIMA,NYAMBUT
PAWON = BELAKANG
PENET-BENET =SEHAT,BAIK-BAIK
PEDALEMAN = KAMPUNG
PINTEN = BERAPA
PUNDI-KEPUNDI = MANA,KEMANA

RAWUH = DATANG
RAMA = AYAH
RENCANG-REWANG = TEMAN
REDANO =UANG,DUIT
ROMPOK = RUMAH
SAD = JUAL
SAI  = BAGUS
SARE = TIDUR
SAOS = SAJA
SANJO = MENDATANGI,KUNJUNG
SAMI = SAMA
SAMPUN = SUDAH
SETITIK = SEDIKIT
SEDANTEN = SEKALI,SEMUA
SESEPUH = KETUA
SENYEP = SEPI
SEMA = ISTRI
SEWUR = CANTING
SELUAR = CELANA
SELENGKUNG =RP.25
SIGET = SIBUK
SILUP = JAUH
SINTEN = SIAPA
SIRAH = KEPALA
SIOS  = SATU
SUNA ,SUNG = BERI
TAKEN =TANYA
TUMUT = TURUT,IKUT
TINGALI= LIHAT
TELAS = HABIS
TEBIH  = JAUH
TANGI  = BANGUN
TILEM  = TIDUR
TOYO = AIR

WADON = PEREMPUAN
WAU  = TADI
WANGSIT=KODE,PETUNJUK,TANDA
WALIT = ORANGTUA,BAPAK
WAYA-WAYA=KIRA-KIRA
WARAS = SEHAT
WENTEN = ADA
WIKAN = KENAL,TAHU
WINGKIN = BELAKANG

AYUN = MAU
AYUN KEPUNDI =MAU KEMANA
AYUN BERKELAP=MAU BERKATA
AYUN BERDAMEL=MAU BEKERJA
AYUN KEPAWON=MAU KEBELAKANG
AYUN WIKAN =MAU TAU/KENAL
AYUN BETAKEN =MAU BERTANYA
AYUN TUMUT = MAU IKUT
AYUN MANTUK= MAU PULANG
AYUN NINGALI = MAU MELIHAT
AYUN NGESUNG =MAU MEMBERI

DERENG=BELUM
DERENG MANTUK = BELUM PULANG
DERENG ANGSAL = BELUM BOLEH
DERENG RARUH  = BELUM DATANG
DERENG BEDAMEL= BELUM BEKERJA
DERENG NEDO = BELUM MAKAN
DERENG LAMBAT=BELUM LAMA
DERENG SARE = BELUM TIDUR

KULO = SAYA   
KULO AYUN = SAYA MAU
KULO WIKAN = SAYA TAHU/KENAL
KULO MAK PUNDI = SAYA MAK MANO
KULO NGERIKI = SAYA SIDISINI
KULO NIKI = SAYANI
KULO TENGALI = SAYA LIHAT
KULO WAU = SAYA TADI

LAMBAT               = LAMA /ELEK
LAMBAT LESER    = LAMA BENAR
LAMBAT NANO     = LAMA TIDAK
NAPI            = APA
NAPI DIATUR=APA DIPERSILAHKAN
NAPI ANGSAL=APA BOLEH
NAPI KELAPNYO=APA KATANYA
NAPI WENTEN = APA ADA
NAPI LESER   = APA BENAR

PINTEN         = BERAPA
PINTEN KULO TERIMO =
BERAPA SAYA TERIMA
PINTEN WENTENNYO  =
BERAPA ADANYA
PINTEN KATAH          =
BERAPA BANYAK

SINTEN / SANTUN=SIAPA/SUDAH
SAMPUN MANTUK =SUDAH PULANG
SAMPUN WIKAN  =SUDAH TAHU
SAMPUN LESER  =SUDAH BENAR

TAKEN = TANYA
TAKEN SAMI =TANYA SAMA
TAKEN SAOS =TANYA SAJA

WENTEN = ADA
WENTEN DAMEL= ADA KERJA
WENTEN NAPI  = ADA APA
WENTEN SAM = ADA SAMA



PEMAKEAN BAHASA SARI-SARI(PERCAKAPAN)

Sampun lambat kulo nano mengali niko...
sudah lama saya tidak melihat anda...

Menjing pagi diatur rawuh kerompok kulo...
Besok pagi silakan datang kerumah saya...

Makniku saos mangcek maksud kulo..
Begitu saja  mangcek maksud saya...

Diaturi nyerempok dumin Bicek..
Silahkan duduk dulu Bibi...

Kulo wau nengali Cek...Bagus dirompok cek...badar...
Saya tadi melihat Cek...Bagus,dirumah Cek...Badar

Kulo mapak niko dari pundi...
Saya menyambut anda dari mana...
Ayun kepundi niko niku...
Mau kemana anda kesitu...

Napi dio kelap niko...
Apakah kata anda...

Kulo ayun nyatur amit dumin...
saya mau permisi dulu...
Kulo ayun panggih sami niko , makniku...
Saya mau bertemu anda begitu

Sedenget niki kulo sampun lali...
sebentar ini saya sudah lupa...

Sios-sios wong Rawuh kerompok kulo...
satu -satu orang datng erumah saya...

Kulo niki nano kelenganan wong yang rawuh...
Saya ini tidak kelayanan/kedatangan orang yang datang...

Alit leser kulo terimo ngeriki...
Kecil benar saya diterima disini...

Kulo ayun mantuk dimin...
Saya mau kebelakang dulu...

Kulo ayun tumut di rompok niki...
Saya mau ikut dirumah ini...

Sinten nami niko,kulo ayun wikan..
Apa ada yang lain,selain dari saya

Kulo niki ayun betaken napi diaturi
Saya mau bertanya, apa dipersilhakan..

BILANGAN
Sikok=satu
Duo  =dua
Tigo =tiga
Empat=empat
Limo =Lima
Enam=enam
Tojo=tujuh
Lapan=delapan
Sembilan=sembilan
Sepoloh=sepuluh
Selikur=dua puluh satu
Duo likur=dua puluh dua
Selawe=dua puluh lima

PANGGILAN DALAM KELUARGA
Aba, Buya,Ma ,Rama = Ayah
Ibok ,Embuk = Ibu
Mang = Kakak
Mang Cak = Kakak Besar
Mangcik = Kakak Kecil
Mang cek=Kakak cek(Panggilan Kehormatan)
Ayuk=Kakak Perempuan

Mamang=Paman
Bicik=Bibi Kecil
Binga =Bibi tengah
Bicak =Bibi Besar
Uwak =Lebih tua dari orang tua kita
Yai =Kakek
Nyai=Nenek
Jada=Nenek dari Bapak
Anak ,Cucung, Buyut,Piyut,Cicit ,Cangger,Wareng=Susunan Sisilah

Dulur ,Misan ,Mindo,Mentelu,Centong,Irus=
Susunan Hubungan keluarga

Gelar-Gelar Kesultanan Palembang Darussalam.
Susuhunan =Sultan yang mengangkat Putranya Menjadi Sultan(Pangeran Ratu)

Sultan=Pimpinan Kesultanan
Pangeran Ratu=Putra Mahkota,Calon Pengganti Sultan.

Pangeran Prabu=Anak Sultan yang lahir masih menjabat.

Pangeran Kerama=Mantu Sultan
Raden,Raden nayu,ayu=Keturunan Raja, Sultan.

Masagus,Masayu=Masih Keturunan dari Susuhunan Abdurrahman.

Kemas ,Nyimas=Gelar Keluarga Kesultanan.

Kiagus ,Nyiayu=Gelar Keluarga Kesultanan.

3 komentar:

  1. Assalamualaikum
    Salam hormat
    Tahniah kepada blog fathoni12.blogspot ya.

    Saya , Raden Arsyun Najah binti Radin Yan bin Radin Mohamad. Saya kurang pasti samada saya berkait dgn nama2 di dlm blog ini, namun yg saya tahu, wajah yg berada di atas wang kertas rupiah Indonesia sekarang ini adalah dari keturunan saya.
    Bagaimana ya cara jika kita mahu tahu, ya

    BalasHapus
  2. Saya mencari info yang lebih akurat mengenai silsilah Kesultanan Palembang, Kalau boleh tahu saya harus kemana ya? bismi-llāhi ar-raḥmāni ar-raḥīmi Insyallah benar adanya Saya cucu dari Raden Haji Umar bin Raden Haji Abdull Habib Prabu Diradjah II

    BalasHapus
  3. Assalamualaikum
    Saya mahu mencari keluarga saya di Palembang. Datuk saya asal dari Palembang tetapi telah berhijrah di Singapura pada tahun 1920an. Malangnya, datuk saya tidak pernah bercerita tentang keluarganya di Palembang.

    Nama datuk saya Anang bin Mohammad. Beliau sudah lama meninggal dunia. Datuk saya ada tiga orang anak; Mohammad Kassim bin Anang (bapa saya), Alijah dan Salamah. Dengan isteri kedua beliau juga ada empat orang anak; Salinah, Harun, Muhammad dan Mariam.

    Saya harap sesiapa yang tahu tentang keluarga datuk saya dapat menghubungi saya.

    Terima kasih.
    Hafsah

    BalasHapus